Holywings Bar Dilaporkan ke Polisi, Terkait Dugaan Promo Menistakan Agama Islam

- Jumat, 24 Juni 2022 | 13:58 WIB
Holywings Bar Dilaporkan ke Polisi.  (Instagram.com/@holywingsbar)
Holywings Bar Dilaporkan ke Polisi. (Instagram.com/@holywingsbar)

HALLO INDONESIA - Sunan Kalijaga dan tim Himpunan Advokat Muda Indonesia melaporkan Bar Holywings dengan kasus dugaan penistaan agama ke Polda Metro Jaya pada Jumat 24 Juni 2022 dini hari.

Sunan mengunggah informasi laporan tersebut ke akun Instagram miliknya.

"Assalammualaikum Wr. Wb. Saat ini saya bersama tim Himpunan Advokat Muda Indonesia sudah melaporkan adanya dugaan penistaan agama, yang kami duga dilakukan oleh salah satu manajemen kafe yang sedang viral saat ini di media sosial dan media," ujar Sunan Kalijaga dikutip dari unggahan di sosial medianya, Jumat 24 Juni 2022.

Baca Juga: Satpol PP Kabupaten Bekasi Sita Ratusan Ribu Batang Rokok Ilegal, Beredar hingga Karawang

Ia menyebutkan laporan tersebut telah diterima pihak kepolisian. Ia menyayangkan promo minuman alkohol gratis bagi yang bernama Muhammad dan Maria.

Promo tersebut dianggapnya melukai umat Muslim dan Nasrani di Indonesia.

"Kami sangat menyayangkan promo tersebut, yang jelas-jelas, terpampang nyata melukai hati umat Muslim dan juga umat Nasrani."

Baca Juga: Berkas Perkara Investasi Binomo Sudah Lengkap, Kejagung Segera Sidangkan Indra Kenz

"Yang di mana Alhamdulillah laporan kami dini hari sudah diterima oleh pihak Polda Metro Jaya," paparnya.

Laporan yang telah dibuat mengarah kepada kasus dugaan penistaan agama ujaran kebencian dan berbau SARA.

“Kami sudah menyampaikan laporan terkait dugaan penistaan agama, yang mana Alhamdulillah laporan sudah diterima dengan dugaan ujaran kebencian dan berbau SARA," tambahnya.

Baca Juga: Rekrut Korban di Bawah Umur, Tim Gabungan Tangkap Sponsor TKW Ilegal ke Arab Saudi

Dalam laporan yang telah dibuat, pasal yang disangkakan dalam kasus tersebut yaitu Pasal 28 ayat 2, Pasal 45A ayat 2 Undang-undang Nomor 19 tahun 2016.

"Untuk itu, untuk sementara Pasal yang diduga terkait dalam laporan ini, yaitu tindak pidana penistaan agama melalui elektronik dalam Pasal 28 ayat 2, Pasal 45A ayat 2 Undang-undang Nomor 19 tahun 2016 tentang ITE atau Pasal 156 (a) KUHP, yang mana ancaman hukumannya 5 tahun penjara," jelasnya.***

Baca Juga: Aktor Laga Iko Uwais Dipanggil Kembali, Polrestro Bekasi Kota Naikkan Status Perkara

Editor: Budi Purnomo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X