Gagal Lakukan Langkah-langkah Antisipatif Terkait Karhutla, Jabatan Bakal Dicopot

- Kamis, 12 Mei 2022 | 15:24 WIB
Kabareskrim Polri, Komjen. Pol. Drs. Agus Andrianto. (Dok. babel.polri.go.id)
Kabareskrim Polri, Komjen. Pol. Drs. Agus Andrianto. (Dok. babel.polri.go.id)

HALLO INDONEISA - Kabareskrim Polri, Komjen. Pol. Drs. Agus Andrianto, S.H., M.H., menegaskan komitmen Polri dalam menangani masalah kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang di wanti-wanti oleh Presiden Joko Widodo jelang musim kemarau.

Komjen. Pol. Agus Andrianto menyebutkan, sudah ada arahan dari Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo ditambah penekanan dari Presiden Joko Widodo terkait penanganan karhutla.

bila gagal melakukan langkah-langkah antisipatif di wilayah masing-masing bakal dicopot dari jabatannya.

Baca Juga: Masa Penahanan Dirjen Daglu Kemendag Diperpanjang, Kasus Fasilitas Ekspor Minyak Goreng

"Arahan Bapak Kapolri dan juga penekanan dari Bapak Presiden terkait karhutla kan berat (kapolda dan pangdam bisa dicopot) kalau tidak melakukan langkah-langkah antisipasi kejadian karhutla di wilayahnya masing-masing," jelas Kabareskrim Polri, Selasa, 10 Mei 2022.

Jenderal Bintang Tiga itu pun menambahkan bahwa upaya antisipasi yang dilakukan jajaran kepolisian, dengan melakukan pemantauan dan pengawasan secara langsung di lapangan serta menggunakan aplikasi ASAP Polri yang diluncurkan tahun 2021 lalu.

Aplikasi Sistem Analisas Pengendalian (ASAP) Digital Nasional milik Polri ini juga telah ditampilkan dalam Konferensi Iklim COP k-26 di Glasglow, Oktober-Novermber 202.

Baca Juga: Sopir Tewas Usai Tabrak Pembatas Jalan dalam Peristiwa Kecelakaan Tunggal di Serpong

ASAP Digital Nasional berfungsi sebagai alat pengendali dan pencegahan kebakaran hutan dan lahan dari tingkat kabupaten/kota, provinsi hingga pusat.

"Kami monitoring dari aplikasi monitoring karhutla kan, melalui juga aplikasi yang diluncurkan Bapak Kapolri bersama Ibu Menteri LHK tahun lalu."

"Setiap hari laporan Satwil jajaran terkait antisipasi terjadinya karhutla juga kami terima," jelasnya lebih lanjut.

Baca Juga: Amerika Serikat Nyatakan Ada 5 WNI yang Jadi Fasilitator Keuangan ISIS, Ini Reaksi BNPT

Mantan Kabaharkam Polri itu menambahkan bahwa pengawasan tersebut dilakukan secara menyeluruh, begitu terpantau titik api, jajaran kepolisian dan satgas karhutla akan diingatkan untuk mengambil langkah-langkah.

Halaman:

Editor: Banny Rachman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X