Bareskrim Ingatkan Masyarakat Berhati-hati Jika Terima Pesan dari WhatsApp, Ini Alasannya

- Selasa, 21 Juni 2022 | 13:20 WIB
Aplikasi Whasapp. (Pexels.com/Anton)
Aplikasi Whasapp. (Pexels.com/Anton)

HALLO INDONESIA - Bareskrim Polri, ingatkan masyarakat berhati-hati jika menerima pesan pendek penipuan dari WhatsApp.
 
Bareskrim Polri mengingatkan kepada masyarakat agar berhati-hati jika mendapatkan pesan pendek yang mengaku dari pihak WhatsApp.

Sebab penjahat siber punya segudang modus untuk melakukan penipuan. Senin, 20 Juni 2022.  

Baca Juga: Polisi Respons Spanduk Ajakan Demo STM Bergerak, Beredar Luas di Media Sosial WhatsApp

Baca Juga: Whatsapp Anda Diretas, Jangan Panik Ikuti Langkah-langkah Ini

Imbauan itu disampaikan oleh Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Bareskrim Mabes Polri dalam akun @ccicpolri beberapa waktu lalu.

"Para penipu tak pernah kehabisan cara menjerat korbannya, termasuk melalui pesan penipuan yang dikirim dengan SMS.”

“Salah satu bentuk penipuan SMS yaitu mengatasnamakan aplikasi pesan populer, WhatsApp," himbaunya.

Bareskrim mengingatkan pesan itu bukanlah dari pihak WhatsApp. Namun hanya pihak yang mengaku berasal dari pesan instan tersebut.

Pesan itu biasanya berisi informasi pengguna memenangkan sesuatu dan mendapatkan hadiah ratusan juta rupiah. SMS itu juga berisi mengenai cara mendapatkan hadiah tersebut.

Bareskrim menyampaikan di dalam SMS akan disertakan link untuk mendapatkan hadiah itu.

Pihak kepolisian menduga tautan itu merupakan jebakan phishing, yakni metode untuk menipu bertujuan mencuri akun para korbannya.

Masyarakat yang menerima pesan itu diimbau oleh kepolisian agar tidak menekan link dalam pesan itu. Selain itu juga menegaskan SMS bukan berasal dari WhatsApp.

Sebagai tindakan pencegahan, jika Anda menerima pesan tersebut maka sebaiknya jangan meng-klik tautan yang dicantumkan.

Mengingat pesan itu tidak dikirimkan langsung oleh pihak WhatsApp, ada kemungkinan tautan akan menjebak konsumen seperti kasus phising yang banyak terjadi.***

Baca Juga: Mark Zuckerberg Diperkirakan Merugi Rp99 Triliun Setelah WhatsApp, Facebook dan Instagram Padam

Baca Juga: Jumlah Anggota Lebih Banyak, WhatsApp Kembali Luncurkan Fitur Kapasitas Anggota Grup

Editor: Timothy Alden

Sumber: Polri

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X