Polisi Tetapkan 7 Orang Tersangka dalam Kasus Penggelapan Premi WanaArtha Life

- Rabu, 3 Agustus 2022 | 08:17 WIB
Ilustrasi Tersangka. (Dok. Hallo Media/M. Rifai Azhari)
Ilustrasi Tersangka. (Dok. Hallo Media/M. Rifai Azhari)

HALLO INDONESIA - Pihak Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri telah menetapkan tujuh orang tersangka kasus penggelapan premi nasabah WanaArtha Life.

Para tersangka antara lain, mantan petinggi PT. WanaArtha Life yaitu DH dan YM.

 “Penyidik unit 3 Subdit 5 Dittipideksus Polri menetapkan tujuh orang sebagai tersangka dalam perkara terkait PT. Asuransi Jiwa Adi Sarana WanaArtha,” terang Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Pol Nurul Azizah di Mabes Polri, Jakarta, Selasa 2 Agustus 2022.

Baca Juga: PKS Jakarta Optimistis Raih Kemenangan di Pemilu 2024

Kemudian Nurul memamaprkan tujuh orang tersangka yakni DH dijerat Pasal 74 Ayat (1) dan Pasal 75 Undang-Undang Nomor 40 tahun 2014 tentang perasuransian.

Kemudian, YM dikenakan Pasal 74 Ayat (1) dan (2), Pasal 75, dan Pasal 78 Undang-Undang nomor 40 tahun 2014 tentang perasuransian.

Lalu MA terancam Pasal 74 Ayat (1) dan (2), Pasal 75, Pasal 78, Pasal 76 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2014 tentang perasuransian, Pasal 374 KUHP dan Pasal 3, Pasal 4, Pasal 5 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

Baca Juga: Jelang Laga Kedua Timnas U16 vs Singapura, Bima Sakti: yang Penting Kita Menang

Lalu, tersangka TK dikenakan Pasal 74 Ayat (1) dan (2), Pasal 75, dan Pasal 78 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2014 tentang perasuransian.

Halaman:

Editor: Banny Rachman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X